Dengan gameplay arcade beroktan tinggi dan pengaruh Korea yang kuat, Tiger Blade menarik perhatian kami saat diumumkan untuk PSVR2 baru-baru ini. Dalam pengembangan di pakaian Paris Ikimasho, gim ini melihat Anda menebas dan meledakkan jalan Anda melalui gelombang penjahat saat Anda ditugaskan untuk mencuri paket misterius berisi anak harimau mitos yang diyakini telah punah selama ratusan tahun. Kami sangat ingin mempelajari lebih banyak tentang proyek ini, termasuk soundtrack K-hip-hopnya yang menarik, jadi kami bertemu dengan co-founder Yann Suquet dan CTO Chérif Younis untuk mempelajari lebih banyak tentang pengaruhnya, penelitian malam hari. perjalanan melintasi Seoul, dan musisi yang berkolaborasi dengannya.

Anda adalah studio Paris, jadi apa yang menurut Anda menarik tentang Korea dan khususnya gaya sinemanya yang membuat Anda ingin mendesain Tiger Blade di sekitarnya?

Yann Suquet: Suasana sinema neo-noir Korea sangat kuat. Kombinasi kebrutalan fisik — dalam pertarungan pedang dan senjata — dengan kegelapan kisah pengkhianatan dan balas dendamnya adalah hal yang kami sukai. Beberapa inspirasi utama kami adalah A Bittersweet Life, Man on High Heels, The Villainess, A Man from Nowhere, dan My Name.

Di Ikimasho, kami membuat game aksi dan memberikan perhatian khusus pada pencelupan latar, jadi membuat penghormatan untuk genre itu sangat menarik bagi kami.

Anda mengatakan bahwa pengaturan Tiger Blade telah dibuat ulang dengan cermat. Bisakah Anda berbicara sedikit tentang penelitian seperti apa yang dilakukan untuk membuat lokasi terlihat dan terasa nyata?

Suquet: Tiger Blade menghadirkan cerita orisinal dalam latar fiksi yang sangat menarik dari Korea. Itu terlihat bagiannya, tetapi aturannya berbeda, dilihat dari lensa dorongan kreatif game tersebut. Untuk membuat perendaman sebaik mungkin, kami membawa seluruh tim seni dan desain dalam perjalanan pencarian lokasi ke Korea untuk membenamkan diri ke dalam semua lingkungan yang kemudian akan menginspirasi pengaturan Tiger Blade.

Kami mendekati ini seperti yang Anda lakukan saat memproduksi film: kami menjangkau Film Korea dan Komisi Film Seoul dan memberi mereka pengaturan yang kami inginkan dalam game: pelabuhan kontainer, labirin jalan-jalan sempit yang gelap, distrik keuangan… Mereka menghubungkan kami dengan tim pencari lokasi lokal yang fantastis yang dengannya kami mempersempit berbagai lokasi di seluruh negeri yang sesuai dengan kebutuhan kami: labirin di belakang Sewoon Sangga, pelabuhan Gwangyang, Hyundai Seoul. Dan kemudian mereka membawa kami ke sana pada malam hari sejak alur cerita game terungkap selama satu malam yang menentukan (dan yang sebenarnya membantu dengan jet-lag). Kami merekam 150GB+ rekaman gambar, video, dan suara yang berfungsi sebagai referensi untuk 90 persen aset dalam game.

Pengembang menggunakan ribuan foto referensi yang diambil di Korea untuk membuat ulang lokasi yang akan Anda temukan di dalam game

Satu hal yang tidak dapat kami terima adalah etalase toko, favorit mutlak kami adalah rantai toko roti terbesar di Korea: Paris Baguette. Kami bersenang-senang mengubah merek-merek ini menjadi yang baru, terkadang unik.

Kami juga ingin pertarungannya terasa asli, jadi kami mengunjungi Asosiasi Korea Haidong Kumdo di fasilitas baru mereka yang akan dibuka keesokan harinya. Haidong Kumdo secara harfiah diterjemahkan menjadi Jalan Pedang Korea dan merupakan seni bela diri dengan tingkat flamboyan tertentu. Meskipun kami tidak dapat mereproduksi gerakan Haidong Kumdo 1:1 karena kecepatan dan keterbacaannya tidak sesuai dengan gameplay VR, gerakan tersebut merupakan sumber inspirasi yang hebat untuk animasi pertarungan pedang kami.

Ikimasho mendapatkan pengalaman langsung dengan seni bela diri Korea Haidong Kumdo, gaya bertarung yang secara langsung memengaruhi animasi dalam game

Sepanjang seluruh proses penelitian ini, kami juga mendapat manfaat dari dukungan Pusat Kebudayaan Korea di Paris, kantor Badan Konten Kreatif Korea di Paris (misi mereka adalah untuk mempromosikan konten Korea di luar negeri, tetapi mereka sangat menyukai Tiger Blade sehingga mereka membantu kami membuat koneksi di Korea), dan Dinas Kebudayaan Kedutaan Besar Perancis di Seoul.

Kami berharap para pemain kami akan menikmati membenamkan diri dalam dunia Tiger Blade seperti halnya kami menikmati pembuatannya.

Skor tinggi adalah bagian besar dari daya tarik Tiger Blade. Bisakah Anda menjelaskan cara kerja sistem penilaian dan menurut Anda apa inti dari membuat game arcade seperti ini membuat ketagihan?

Suquet: Menurut saya kecanduan game arcade berasal dari kombinasi dua elemen: kesenangan instan dan kedalaman. Fitur inti Tiger Blade untuk menebas, berlari, dan menembak langsung bermanfaat. Dan karena mereka dibangun ke dalam situasi momen-ke-momen yang sangat dinamis, Anda hanya mendambakan kesibukan itu lagi dan lagi. Setelah 18 bulan pengembangan, kami masih bersemangat untuk mengambil headset ini.

Kegembiraan konstan itu didukung oleh peningkatan yang menarik dalam kesulitan yang menantang tanpa pernah merasa tidak adil, dan sistem penilaian kami. Kami membuat iterasi yang berbeda dari sistem penilaian, dan sepanjang tes bermain kami, kami mengamati bahwa satu-satunya hal yang dipedulikan pemain adalah mengalahkan waktu mereka sendiri. Jadi skor kami adalah waktu Anda ditambah penalti untuk setiap pukulan yang dilakukan. Dikombinasikan dengan papan peringkat lokal dan global, ini sangat menarik.

Selain itu, kami memiliki tujuan penyelesaian seperti “mengumpulkan semua medali di level” yang mendorong pemain untuk menelusuri setiap sudut dan celah lingkungan dan membuat mereka menemukan perspektif keren yang mungkin akan mereka lewatkan saat pertama kali berlari. Dikombinasikan, elemen-elemen ini membuat Tiger Blade menjadi game yang sangat adiktif.

Saya penggemar berat hip-hop Korea dan sebenarnya akrab dengan SEJAK, jadi sangat senang melihat musiknya dimasukkan dalam trailer pengumuman. Bisakah Anda menggoda artis lain yang terlibat? KAMERA…?

Suquet: Senang mendengarnya! Kami menginginkan ketukan yang berpasir, namun berenergi untuk mendukung gameplay dan pencelupan. Kami memulai daftar putar Spotify yang berisi sekitar 15.000 lagu K-hip-hop dan ketika Tang oleh SEJAK muncul, kami langsung tahu bahwa inilah yang dibutuhkan Tiger Blade. Kami menjangkau SEJAK dan, secara paralel, bekerja dengan pakar K-hip-hop Prancis K.viar untuk memperluas wawasan kami jika prospek gagal.

Mengenai CAMO, Dinas Kebudayaan Kedutaan Besar Prancis di Seoul sebenarnya telah merekomendasikannya kepada kami karena mereka baru saja menengahi kolaborasi antara dia dan artis hip-hop Prancis. Saya pribadi sangat menyukainya tetapi gayanya agak terlalu R&B untuk Tiger Blade.

Maju cepat beberapa bulan dan kami bekerja dengan Culture Think, perusahaan manajemen SINCE (dan juga penyelenggara festival K-hip-hop terbesar di Korea dan Asia) untuk memproduksi soundtrack orisinal kami.

Kami memiliki empat artis yang benar-benar brilian — SINCE, Bryn, Kitsyojii, dan Bruno Champman — yang masing-masing menggubah dua lagu dengan gaya unik mereka sendiri. Dan lagu tema Tiger Blade merupakan kolaborasi antara mereka berempat. Kami berharap dapat mengungkap lagu kami sebelum game dirilis!

Menurut Anda apa yang membuat PSVR2 menjadi platform yang cocok untuk Tiger Blade. Bagaimana menurut Anda bekerja pada headset, dan menurut Anda seperti apa masa depannya?

Chérif Younis: Saya akan memberi tahu Anda tentang spesifikasi teknis headset dan pengontrol, Anda mungkin sudah mengetahuinya! PSVR2 adalah sistem kelasnya sendiri dan Tiger Blade memanfaatkan setiap fitur yang tersedia untuk meningkatkan pengalaman bermain game secara keseluruhan: resolusi tinggi, foveation yang dilacak mata, optimalisasi tekstur, haptics dan efek pemicu — semua elemen yang membantu membenamkan pemain sementara menjaga gameplay yang paling responsif dan tercepat di headset. Saya harus menambahkan bahwa Anda harus merasakan pemandangan suara 3D yang kami siapkan untuk pemain kami — ini benar-benar dunia yang hidup.

Berlangganan Push Square di YouTube

Ke depan, masa depan PSVR2 tampak cerah: dukungan pengembang sangat bagus, dan kecepatan Sony meningkatkan SDK, alat, dan menambahkan pengoptimalan kinerja mutakhir menjadikan pengalaman pengembangan platform ini benar-benar menyenangkan. Katalog game yang berkembang yang dibuat oleh komunitas VR dev menunjukkan penggunaan perangkat keras yang hebat dan kreatif dan kami tidak sabar untuk melihat apa yang akan datang. Ekosistem ini kemungkinan besar akan menjadikan PSVR2 tempat untuk merasakan pengalaman VR paling premium dan sebagai penggemar lama Sony, ini merupakan tonggak sejarah khusus bagi kami untuk menjadi bagian dari komunitas pengembang PlayStation!

Kami ingin berterima kasih kepada Yann dan Chérif karena telah meluangkan waktu dari jadwal sibuk mereka di Ikimasho untuk berbagi sedikit lebih banyak wawasan tentang proses kreatif Tiger Blade, bahkan membagikan foto referensi dari perjalanannya ke Korea. Menurut Anda, apakah penembak/pemotong arcade beroktan tinggi dan mencolok ini akan masuk ke wishlist PSVR2 Anda? Serang kami di bagian komentar di bawah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *