Aliens: Dark Descent menangkap rasa teror dan claustrophobia yang dipopulerkan oleh franchise horor legendaris miliknya, meskipun merupakan game strategi taktis yang dimainkan dari perspektif isometrik. Itu berganti-ganti antara ketegangan yang intens, aksi eksplosif, dan strategi kontemplatif, kadang-kadang dilemahkan oleh gangguan teknis atau iritasi UI. Sangat memuaskan, dengan tambahan cerdas yang kami harap dapat dikembangkan oleh lebih banyak game di masa mendatang, tamasya Aliens ini tidak berhasil dengan sempurna. Namun demikian, ini tetap merupakan rekomendasi yang mudah bagi siapa pun yang tertarik bahkan dari jarak jauh.

Dark Descent menceritakan kisah mengerikan tentang wakil administrasi Maeko Hayes, seorang eksekutif Weyland-Yutani yang berubah menjadi ahli strategi yang tidak terduga karena keadaan putus asa dan kengerian luar angkasa. Aksi tersebut terutama terjadi di perairan terpencil Kolonial Lethe pada tahun 2198, menceritakan kisah asli yang berlatarkan alam semesta Aliens yang bertingkat. Setelah wabah xenomorph yang tak terhindarkan dan langsung menghancurkan, dan berkat sistem penahanan planet yang disebut Cerberus, Hayes dan sekelompok kecil orang yang selamat menemukan diri mereka terjebak di permukaan planet dengan jumlah yang tidak diketahui dari pemangsa yang berkembang biak dengan cepat dan sangat mematikan.

Dalam upaya bertahan hidup ini, dia dengan cakap dibantu oleh satu peleton ragtag (dan sangat dapat disesuaikan) dari Marinir Kolonial yang bermulut kotor, dengan semua sikap, kalimat singkat yang singkat, dan tata cara berat yang menjadi masalah standar. Tanpa membocorkan terlalu banyak, ini menceritakan kisah yang ditulis dengan sangat baik dan bertele-tele yang membuat kami terlibat di dalamnya — dan merencanakan serangkaian pemutaran ulang film untuk di-boot.

Dalam hal presentasi, Dark Descent jelas merupakan kerja keras para pengembang di Tindalos Interactive, dan mereka telah membuatnya tersingkir. Tampilan industri hard-sci-fi sangat sempurna, dengan logo Weyland-Yutani yang berlumuran darah terpampang di struktur mencolok dan futuristik. Suara deru senapan pulsa atau bunyi bip yang stabil dari pelacak gerakan saat mendeteksi gerakan digabungkan untuk membuat ini terasa seperti salah satu game berlisensi paling setia yang pernah kami mainkan.

Perpaduan genre yang menarik, Dark Descent memadukan mekanika menarik dari game lain dan menghasilkan sesuatu yang akrab secara bersamaan namun sepenuhnya unik dalam prosesnya. Gameplay berlangsung dalam dua fase berbeda ala seri XCOM: lapisan strategis tempat pemain meluncurkan kelompok Marinir dalam misi tandang, dan keterlibatan taktis itu sendiri, di mana kekejian alien memburu Marinir Anda tanpa henti secara real-time, dan Anda melakukan apa yang Anda bisa untuk mencegah yang tak terhindarkan selama mungkin.

Di atas Otago — fregat USCM yang berfungsi sebagai basis operasi Anda — Anda dapat melengkapi Marinir Anda, menghadapi dilema yang muncul, dan mengarahkan perang tanpa harapan melawan rintangan yang mustahil. Lapisan strategis ini, menurut perhitungan kami, adalah satu langkah mundur dari apa yang ditanyakan di XCOM: Enemy Unkown, artinya, Anda hanya perlu mengkhawatirkan Marinir Anda. Meskipun ada beberapa yang terbuka saat kampanye berlangsung, Anda tidak sedang membangun gedung atau benar-benar mengalokasikan pasukan atau pesawat. Sebaliknya, Anda harus mengkhawatirkan selusin atau lebih rapuh, manusia berdaging yang pikirannya dapat dipatahkan secepat tulang mereka.

Misi berlangsung di peta persisten, yang memiliki bekas luka dari pertemuan sebelumnya. Menyebarkan pasukan ke salah satu pengaturan yang bervariasi dan sangat mendetail, pasukan Anda menjelajahi gedung-gedung berlumuran darah dan laboratorium yang ditinggalkan, bertemu dengan penyintas langka yang belum terinfeksi atau gila, mencari sumber daya sepanjang waktu. Pintu dapat dilas hingga tertutup, memungkinkan Shelter yang aman di mana pasukan dapat beristirahat dan memulihkan diri sebelum melanjutkan dengan muram. Jelasnya, tidak ada kemenangan di sini: Anda hanya masuk, melakukan apa yang Anda bisa, dan keluar secepat mungkin.

Pertarungan dimainkan dalam waktu nyata yang mengerikan dan cukup unik, dengan analog terdekat dengan pikiran kita yang bertanggung jawab atas satu regu tentara di Company of Heroes 3 (bahkan menggunakan sistem perlindungan yang serupa). Marinir Anda akan secara otomatis menembaki musuh, dan aksinya dapat diperlambat menjadi merangkak atau dihentikan sementara sepenuhnya saat mengaktifkan keterampilan atau menggunakan beberapa persenjataan yang lebih khusus di gudang senjata USCM. Hal-hal bagus, yang berkisar dari senjata penjaga otomatis hingga penyembur api portabel, adalah rahasia untuk membalikkan keadaan melawan rintangan yang luar biasa. Marinir Anda bahkan memiliki akses ke kendaraan transportasi lapis baja, yang dapat digunakan untuk ditempatkan kembali dengan aman di sekitar peta atau untuk mengekstraksi kembali ke Otago setelah sarang mulai terbangun.

Mengambil halaman elegan dari buku pedoman Darkest Dungeon, pengalaman diburu oleh xenomorph adalah pengalaman yang mendebarkan bagi pemain dan Marinir mereka yang rapuh. Punggung ke dinding, dengan gerombolan xenos chittering mengalir keluar dari kayu dan amunisi menipis, bahkan prajurit paling berani pun akan mulai retak.

Musuh Anda pintar dan akan secara aktif mencari mangsanya di peta, keluar dari ventilasi udara dan tetap jauh dari garis pandang, bahkan mencoba untuk mengambil luka Anda yang berteriak hidup-hidup. Anda didorong untuk menghindari perkelahian jika memungkinkan; alien yang semakin kuat akan memasuki peta sebagai tanggapan atas keributan, dengan Praetorian dan Penghancur akhirnya mendukung Drone, Pelari, dan Facehugger peringkat-dan-file.

Trauma psikologis ini berdampak nyata pada Marinir di lapangan dan perlu dikelola kembali di Otago. Secara mekanis, ini memaksa pemain untuk memutar pasukan baru ke lapangan, membiarkan para veteran yang terguncang pulih sementara pemula yang belum teruji dipaksa untuk mengambil garis mereka. Memberi nama, menyesuaikan, dan menjadi lebih dari sedikit terikat secara emosional dengan pasukan Anda mudah dilakukan, dan sangat menyedihkan kehilangan wajah yang sudah dikenal.

Everpresent adalah ancaman xenomorph dan tingkat kesulitan yang kami anggap menantang dengan cara terbaik. Bermain di tingkat kesulitan yang sulit dengan mengaktifkan Mode Ironman versi Dark Descent (mendambakan tantangan), kami dihukum tanpa henti selama 50 jam gameplay kampanye yang membuat ketagihan, dan kami bahkan mungkin akan kembali lagi di Nightmare suatu hari nanti. Untungnya, kesulitannya sangat dapat disesuaikan, dan jika itu tidak terdengar menyenangkan bagi Anda, itu dapat disesuaikan sesuai keinginan Anda.

Pengalaman itu hanya dirusak sedikit oleh beberapa tabrakan dan beberapa gangguan teknis (tubuh-tubuh keluar, Marinir terjebak di lingkungan), yang, sayangnya, menyebabkan hilangnya kemajuan selama beberapa jam. Pengalaman gulat UI di Otago bisa menjadi semacam tugas seiring dengan berjalannya game, dan kami berharap sisi manajemennya sedikit lebih bersih, tetapi ini memang masalah kecil dalam skema besar.

Kesimpulan

Aliens: Dark Descent dengan mudah adalah salah satu adaptasi video game terbaik dari franchise legendaris miliknya, entah bagaimana berhasil menjadi game strategi taktis yang luar biasa dan benar-benar menakutkan pada saat yang sama. Tegang, menarik, dan sangat setia, ia tersandung hanya dalam eksekusi teknis, dan itupun, tidak cukup untuk merusak pengalaman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *