Selama hampir 20 tahun, Nihon Falcom telah menciptakan salah satu ansambel terkaya dari karakter asli, sejarah, dan politik dalam video game dengan The Legend of Heroes. Di tiga busur naratif (dan terus bertambah), saya telah menjelajahi berbagai lokasi, budaya, pemerintah, dan organisasi yang beragam, menjadikan benua Zemuria sebagai dunia yang paling banyak dihuni yang pernah saya alami di media. Jejak ke Reverie, entri terbaru dalam franchise yang sudah berjalan lama, adalah puncak yang pahit; Saya berpotensi harus mengucapkan selamat tinggal kepada beberapa karakter ini untuk selamanya setelah serial tersebut berhasil merebut hati saya.

Setelah momen emosional kegembiraan, keterkejutan, dan tragedi yang tak terhitung jumlahnya, semakin saya maju dalam entri ini, semakin saya takut untuk mengucapkan selamat tinggal pada karakter yang luar biasa dan memuaskan yang sangat saya cintai ini. Pertarungan terus berkembang dan berkembang dengan sendirinya, dan meskipun ceritanya bisa dibilang salah satu yang terlemah dalam seri ini sejauh ini, tema berkelanjutan yang mendalam tentang apa yang membentuk seseorang menjadi orang mereka telah melekat pada saya sejak itu. Pada saat kredit bergulir, yang dapat saya pikirkan hanyalah betapa bersyukurnya saya mencapai titik ini dan mengalami epik unik ini sejak awal.

Untuk lebih jelasnya, ini adalah entri ke-11 dari seri yang sedang berlangsung. Dimulai dengan Trails in the Sky, memainkannya secara berurutan sangatlah penting untuk mendapatkan hadiah maksimal dari narasinya. Jejak ke Reverie berfungsi kurang lebih sebagai bab epilog untuk busur Crossbell (Jalur dari Nol/Jalur ke Azure) dan Erebonia (Jejak Baja Dingin I ke IV).

Enam bulan telah berlalu sejak akhir The Great Twilight, dan sekarang keadaan otonom Crossbell telah dibebaskan oleh Erebonia, akhirnya akan mengumumkan kemerdekaannya sampai musuh yang sudah dikenal menghentikan rencananya. Dibandingkan dengan seri lainnya, Reverie bisa dibilang merupakan narasi yang paling tidak biasa, menjalin pengalaman yang lebih ramping sambil terus memiliki penceritaan dan pengembangan karakter berkualitas tinggi yang diharapkan oleh penggemar lama.

Alih-alih menampilkan satu karakter utama, tiga cabang berbeda berfokus pada karakter tertentu – seri terlebih dahulu. Reverie menempatkan Anda kembali pada posisi mantan protagonis utama Lloyd Bannings dan Rean Schwarzer, bersama dengan individu bertopeng yang akan diingat oleh penggemar serial ini dengan nama “C”. Jalur karakter ini menyimpang menjadi narasi menarik lainnya di mana masing-masing dari mereka mengatasi beban pribadi yang telah mereka perjuangkan selama beberapa game terakhir. Kisah setiap karakter mencapai kesimpulan yang memuaskan, dan saya senang ada kesempatan bagi mereka untuk kembali dalam entri mendatang.

Sementara hal-hal penting terjadi pada Rean dan C, Reverie benar-benar terasa seperti kisah Lloyd, dengan narasi yang terutama berfokus pada Crossbell rumahnya. Pada jam-jam terakhir dari entri hampir 60 jam ini (termasuk konten postgame yang direkomendasikan), saya dapat menjelajahi Crossbell dalam 3D penuh. Jejak dari Nol dan Jejak ke Azure menghadirkan perspektif isometrik dengan karakter dalam gaya model Chibi, jadi menyenangkan melihat semua yang saya jelajahi dalam game tersebut dalam sudut pandang baru sambil tetap setia pada visi aslinya.

Meskipun serial ini diketahui memiliki tingkat eksplorasi bebas, Reverie adalah pengalaman yang jauh lebih mudah, dengan struktur yang mirip dengan Trails in the Sky the 3rd. Tidak ada pencarian sampingan tradisional, yang pada akhirnya mengecewakan karena saya senang mempelajari pengetahuan baru tentang dunia. Namun, The Legend of Heroes sangat ahli dalam membuat lokasi yang Anda kunjungi berulang kali di seluruh entri terasa berevolusi; bahkan ketika tidak banyak yang bisa dilakukan di lokasi yang belum pernah Anda kunjungi di beberapa game, tetap bermanfaat untuk berkeliaran dan berbicara dengan wajah yang sudah dikenal.

Pertarungan di sepanjang seri The Legend of Heroes, meski secara keseluruhan hebat, kurang lebih sama sejak awal. Ini telah disederhanakan dari waktu ke waktu, yang menjengkelkan, tetapi untungnya elemen inti tetap utuh. Satu mekanik terkenal yang diperkenalkan dalam entri ini disebut “United Front,” di mana Anda dapat melepaskan serangan habis-habisan yang memberikan kerusakan besar pada musuh Anda atau menyembuhkan seluruh kelompok Anda. Itu tidak secara mendasar mengubah cara saya mendekati pertarungan dibandingkan dengan entri sebelumnya, tetapi itu pasti membuat saya keluar dari beberapa titik sulit.

Selain ceritanya, pengalaman gameplay utama terungkap di tempat keberadaan saku yang dikenal sebagai True Reverie Corridor. Ini tidak hanya berfungsi sebagai pangkalan bagi para pemeran tetapi juga tempat sebagian besar konten sampingan hidup, termasuk membeli peralatan, memancing (seri pokok), dan permainan kartu Vantage Masters yang sederhana namun dirancang dengan baik. Kegiatan lain termasuk melakukan uji coba yang menarik dengan karakter tertentu untuk mendapatkan peningkatan unik serta serangkaian minigame yang menyenangkan seperti penembak rel dan bahkan hal-hal sepele tentang waralaba.

Namun, tujuan utama Koridor Reverie adalah untuk melayani sebagai perayap bawah tanah untuk menaikkan level pesta Anda. Saat saya menjelajahi setiap lantai, saya menemukan harta karun dan musuh tangguh yang memberi saya batu penyegel, yang dapat membuka kunci karakter, minigame, dan “lamunan” baru. Momen irisan kehidupan yang menarik ini adalah pembukaan favorit saya dari Reverie Corridor, karena berfokus pada peristiwa dari berbagai anggota pemeran yang terjadi antara peristiwa Cold Steel IV dan Trails into Reverie. Bisa dibilang bagian terbaik dari The Legend of Heroes adalah banyaknya karakter detail yang ditulis dengan baik. Namun, cerita utamanya berfokus pada beberapa orang terpilih, jadi ini adalah cara yang bagus untuk mendapatkan apa yang terasa seperti hore terakhir yang intim dengan mereka.

Pada akhir permainan, ada lebih dari 40 karakter yang dapat saya pilih untuk membangun pesta saya, dan untuk masing-masing dari mereka, saya mengetahui latar belakang dan sejarah intim mereka dari satu atau beberapa dari 10 entri sebelumnya yang datang sebelumnya. Ini membuat entri ini terasa seperti perayaan karakter-karakter ini dan kualitas penceritaan yang luar biasa yang telah berkembang di sepanjang seri.

The Legend of Heroes: Trails into Reverie bukanlah game biasa; Hampir puluhan tahun pembangunan dunia, busur karakter, dan pengetahuan mendetail telah menghasilkan puncak ini. Waralaba tidak sempurna, tetapi seri ini sepenuhnya satu-satunya. Itu adalah monolit yang harus dikenali bersama ikon seperti Final Fantasy, Dragon Quest, Kingdom Hearts, dan Persona. Detail benua Zemuria tidak seperti hal lain yang pernah saya alami dalam bermain game, dan pemerannya sekarang memiliki beberapa karakter favorit saya di media. Reverie memiliki tugas yang menakutkan untuk menutup halaman pada tiga busur yang berkembang selama hampir dua puluh tahun karakter dan penceritaan. Bahkan jika narasi dalam bab ini kurang dari entri sebelumnya, itu masih berdiri di atas sebagian besar game lain dalam genre ini. Jika Jejak ke Reverie adalah terakhir kali kita melihat sebagian besar karakter yang dicintai ini, itu berfungsi sebagai pengiriman yang luar biasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *