Saildrone membuat percikan dalam pemantauan samudera otonom.

Teknologi pengumpulan data bahari startup telah melacak badai dari dekat di Atlantik Utara, menemukan gunung bawah laut setinggi 3.200 kaki di Samudra Pasifik dan mulai membantu memetakan keseluruhan dasar samudra dunia.

Berbasis di Wilayah Teluk San Francisco, perusahaan mengembangkan kendaraan permukaan tanpa awak otonom (USV) yang membawa berbagai macam sensor. Aliran datanya diproses pada modul NVIDIA Jetson untuk AI di edge dan dioptimalkan dalam prototipe dengan kit pengembangan perangkat lunak NVIDIA DeepStream untuk analitik video cerdas.

Saildrone berusaha membuat pengumpulan intelijen laut hemat biaya, menawarkan sistem pengumpulan data untuk sains, perikanan, prakiraan cuaca, pemetaan laut, dan keamanan maritim.

Ini memiliki tiga USV yang berbeda, dan layanan pusat kendali Portal Misi digunakan untuk memantau misi yang disesuaikan dan memvisualisasikan data hampir secara waktu nyata. Selain itu, beberapa data sejarah Saildrone tersedia secara gratis untuk umum.

“Kami telah berlayar ke tiga badai besar, dan tepat melalui mata Badai Sam, dan semua kendaraan keluar dari sisi lain – mereka adalah platform yang cukup kuat,” kata Blythe Towal, wakil presiden rekayasa perangkat lunak di Saildrone, mengacu pada topan kuat yang mengancam Bermuda pada tahun 2021 .

Saildrone, didirikan pada 2012, telah mengumpulkan dana sebesar $190 juta. Startup ini adalah anggota NVIDIA Inception, sebuah program yang memberikan dukungan teknologi dan panduan platform AI kepada perusahaan.

Menjaga AI di Perairan Bumi

Saildrone memanfaatkan gelombang minat untuk menggunakan misi pengumpulan data tanpa awaknya dalam studi lingkungan lautan dan danau.

University of Hawaii di Manoa telah meminta bantuan tiga USV Saildrone Explorer setinggi 23 kaki untuk mempelajari dampak pengasaman laut terhadap perubahan iklim. Misi enam bulan di sekitar pulau Hawaii, Maui, Oahu dan Kaui akan digunakan untuk membantu mengevaluasi kesehatan laut di seluruh negara bagian.

Pengasaman laut adalah pengurangan pH-nya, dan faktor penyebabnya termasuk pembakaran bahan bakar fosil dan pertanian. Ini dapat berdampak pada karang, tiram, kerang, bulu babi dan plankton berkapur, yang dapat mengancam ekosistem laut.

Saildrone baru-baru ini bermitra dengan Seabed 2030 untuk memetakan lautan dunia sepenuhnya. Seabed 2030 adalah kolaborasi antara Nippon Foundation dan General Bathymetric Chart of the Oceans, atau GEBCO, untuk memetakan dasar laut di seluruh dunia pada tahun 2030.

“Visi Saildrone adalah laut yang sehat dan planet yang berkelanjutan,” kata pendiri dan CEO Saildrone, Richard Jenkins. “Peta dasar laut yang lengkap sangat penting untuk mencapai visi tersebut.”

Komunitas ilmiah di seluruh dunia menggunakan NVIDIA AI untuk studi iklim, termasuk untuk pemodelan iklim hiper-lokal, AI untuk meningkatkan penyerapan karbon, penelitian energi terbarukan, dan banyak bidang lainnya. Dengan mendedikasikan keahliannya sendiri, NVIDIA sedang mengembangkan superkomputer AI terkuat di dunia untuk memprediksi perubahan iklim, bernama Earth-2, yang akan digunakan untuk membuat kembaran digital Bumi di Omniverse.

Pemrosesan Data Hemat Energi

USV Saildrone memungkinkan para peneliti untuk mengumpulkan lebih banyak data dengan menggunakan lebih sedikit sumber daya daripada perahu dan awak kapal tradisional, menghemat energi dan menjauhkan awak kapal dari bahaya.

USV dibangun untuk cuaca buruk dan misi panjang. Salah satu USV-nya baru saja menyelesaikan perjalanan 370 hari untuk memantau karbon dioksida, berlayar dari Rhode Island melintasi Atlantik Utara ke Cabo Verde, turun ke ekuator di lepas pantai barat Afrika, dan kembali ke Florida.

Menjalankan sebagian besar tenaga surya dan angin membutuhkan komputasi hemat energi untuk menangani begitu banyak pemrosesan data.

“Dengan tenaga surya, mampu menjaga efisiensi daya beban komputasi kami lebih rendah daripada platform komputasi tipikal yang menjalankan GPU dengan mengimplementasikan NVIDIA Jetson penting untuk memungkinkan kami melakukan misi semacam ini,” kata Towal.

Survei Kelautan Memenuhi Edge AI

Saildrone mengandalkan NVIDIA JetPack SDK untuk akses ke lingkungan pengembangan penuh untuk edge AI yang dipercepat perangkat keras pada platform Jetson. Ini menjalankan pembelajaran mesin pada modul untuk deteksi kapal berbasis gambar untuk membantu navigasi.

Pilot Saildrone menetapkan titik arah dan mengoptimalkan rute menggunakan data metocean — yang mencakup informasi meteorologi dan oseanografi — dikembalikan dari kendaraan. Semua USV dipantau sepanjang waktu, dan operator dapat mengubah arah dari jarak jauh melalui cloud jika diperlukan.

Pembelajaran mesin sebagian besar dijalankan secara lokal pada modul Jetson— tetapi juga dapat berjalan di cloud dengan koneksi satelit — karena bandwidth dapat dibatasi dan mahal untuk dialihkan dari rangkaian sensornya yang kuat yang menghasilkan citra beresolusi tinggi.

USV memiliki sensor oseanografi untuk pengukuran angin, suhu, salinitas, dan karbon terlarut. Perusahaan juga memungkinkan penelitian dasar laut dan danau dengan sensor batimetrik, termasuk pemetaan sonar dalam dengan sinar tunggal atau multi untuk masuk lebih dalam atau lebih luas. Dan rangkaian sensor perseptualnya mencakup radar dan sensor akustik bawah air visual.

DeepStream Menuju Laut Dalam

Saildrone memanfaatkan NVIDIA DeepStream SDK untuk aplikasi dan layanan vision AI-nya. Pengembang dapat membangun saluran streaming yang mulus untuk analitik video, audio, dan gambar berbasis AI menggunakan kit ini.

Menawarkan peningkatan throughput 10x, DeepStream dapat diterapkan dari edge ke cloud untuk mengembangkan aplikasi video cerdas yang dioptimalkan yang menangani banyak streaming video, gambar, dan audio.

Saildrone akan mengandalkan DeepStream untuk preprocessing gambar dan inferensi model, yang memungkinkan pembelajaran mesin di edge, bahkan di laut saat ditenagai oleh matahari dan angin.

Pelajari lebih lanjut tentang modul NVIDIA Jetson dan DeepStream SDK.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *