Saat membuat keputusan keuangan, penting untuk melihat gambaran besarnya — katakanlah, yang diambil dari drone, satelit, atau sensor bertenaga AI.

Bidang keuangan spasial yang muncul memanfaatkan wawasan AI dari sensor jarak jauh dan citra udara untuk membantu bank, asuransi, perusahaan investasi, dan bisnis menganalisis risiko dan peluang, memungkinkan layanan dan produk baru, mengukur dampak lingkungan dari kepemilikan mereka, dan menilai kerusakan setelah krisis .

Aplikasi keuangan spasial mencakup pemantauan aset, pemodelan efisiensi energi, pelacakan emisi dan polusi, pendeteksian penambangan liar dan deforestasi, serta analisis risiko bencana alam. Perangkat lunak dan perangkat keras NVIDIA AI dapat membantu industri menggabungkan data bisnis mereka dengan data geospasial untuk mempercepat aplikasi ini.

Dengan lebih memahami risiko lingkungan dan sosial yang terkait dengan investasi, sektor keuangan dapat memilih untuk memprioritaskan hal-hal yang lebih mungkin mendukung pembangunan berkelanjutan — kerangka kerja yang dikenal sebagai lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG).

Fokus pada investasi berkelanjutan tumbuh: Analisis Bloomberg Intelligence memperkirakan bahwa aset ESG akan mewakili lebih dari sepertiga dari total aset yang dikelola di seluruh dunia pada tahun 2025. Dan sebuah laporan oleh Badan Uni Eropa untuk Program Luar Angkasa memprediksi bahwa industri asuransi dan keuangan akan menjadi konsumen teratas data dan layanan observasi Bumi selama dekade berikutnya — menghasilkan pendapatan total lebih dari $1 miliar pada tahun 2031.

Beberapa anggota NVIDIA Inception, sebuah program global yang mendukung startup mutakhir, memajukan upaya ini dengan aplikasi AI yang dipercepat GPU yang dapat melacak polusi air di dekat pabrik industri, menghitung risiko finansial dari kebakaran hutan, menilai kerusakan setelah badai, dan banyak lagi.

Komputasi Kuat untuk Data Berskala Besar

AI dan sains data yang dipercepat GPU dapat dengan cepat mengekstraksi wawasan dari data yang kompleks dan tidak terstruktur — memungkinkan bank dan bisnis menyiapkan streaming dan analisis data secara real-time saat diambil dari satelit, drone, antena, dan sensor tepi.

Dengan memantau citra udara — tersedia secara gratis dari badan ruang publik, atau dengan perincian yang lebih tinggi dari perusahaan swasta — analis dapat memperoleh pandangan yang jelas tentang berapa banyak air yang digunakan dari reservoir dari waktu ke waktu, berapa banyak pohon yang ditebang untuk konstruksi proyek atau berapa banyak rumah yang rusak akibat tornado.

Kemampuan ini dapat membantu mengaudit investasi dengan memverifikasi keakuratan catatan tertulis seperti pengungkapan yang diamanatkan pemerintah, laporan dampak lingkungan, atau bahkan klaim asuransi.

Misalnya, investor mungkin melacak rantai pasokan perusahaan yang melaporkan telah mencapai nol bersih di lini produksinya, dan menemukan bahwa perusahaan tersebut sebenarnya bergantung pada pabrik luar negeri yang mengeluarkan abu batubara yang terlihat pada citra satelit. Atau, sensor yang menganalisis emisi panas dari bangunan dapat membantu mengidentifikasi bisnis beremisi rendah untuk mendapatkan kredit pajak.

Solusi edge computing NVIDIA, termasuk platform NVIDIA Jetson untuk mesin otonom dan aplikasi tersemat lainnya, mendukung banyak inisiatif AI dalam keuangan spasial.

Selain menggunakan perangkat keras NVIDIA untuk mempercepat aplikasi mereka, pengembang mengadopsi perangkat lunak termasuk kit pengembangan perangkat lunak NVIDIA DeepStream untuk analitik streaming, bagian dari platform NVIDIA Metropolis untuk vision AI. Mereka juga menggunakan platform NVIDIA Omniverse untuk membangun dan mengoperasikan aplikasi metaverse untuk visualisasi data geospasial 3D yang mendetail.

Mengasuransikan Properti — Dari Menilai Risiko hingga Mempercepat Klaim

Anggota NVIDIA Inception sedang mengembangkan aplikasi yang dipercepat GPU yang mengubah data geospasial menjadi wawasan bagi perusahaan asuransi, mengurangi jumlah kunjungan ke lokasi yang mahal yang diperlukan untuk memantau status properti yang diasuransikan.

RSS-Hydro, berbasis di Luksemburg, menggunakan komputasi GPU di tempat dan di cloud untuk melatih FloodSENS, aplikasi pembelajaran mesin yang memetakan dampak banjir dari citra satelit. Perusahaan juga menggunakan NVIDIA Omniverse untuk menganimasikan FloodSENS dalam 3D, membantu tim mengomunikasikan risiko banjir secara lebih efektif dan menginformasikan perencanaan alokasi sumber daya selama keadaan darurat.

Ecopia AI yang berbasis di Toronto menggunakan sistem pemetaan berbasis pembelajaran mendalam untuk menambang data geospasial, membantu menghasilkan peta digital generasi mendatang dengan segmentasi bangunan, jalan, hutan, dan lainnya yang sangat akurat. Peta-peta ini memberdayakan beragam aplikasi di sektor publik dan swasta, termasuk inisiatif ketahanan iklim pemerintah dan penilaian risiko asuransi. Ecopia menggunakan GPU NVIDIA untuk mengembangkan model AI-nya.

CrowdAI, yang berbasis di San Francisco Bay Area, menggunakan alat pembelajaran mendalam untuk mempercepat proses klaim asuransi dengan menganalisis gambar udara dan video secara otomatis untuk mendeteksi aset yang rusak atau hancur akibat bencana alam. Perusahaan menggunakan GPU NVIDIA untuk pelatihan dan inferensi.

Model pembelajaran mendalam CrowdAI mendeteksi bangunan dari gambar udara ini yang diambil setelah Badai Michael pada tahun 2018. AI juga mengkategorikan tingkat kerusakan – mulai dari hijau yang berarti tidak ada kerusakan; menjadi kuning dan jingga untuk masing-masing kerusakan kecil dan besar; menjadi ungu untuk bangunan yang hancur. Kredit gambar: CrowdAI, Inc., DigitalGlobe, NOAA, dan Nearmap.

Memprediksi Risiko dan Peluang Bisnis

Perusahaan rintisan awal juga menggunakan data geospasial untuk membantu kelompok dan bank pemerintah menghitung risiko dan peluang investasi mereka — seperti memprediksi hasil panen, mendeteksi polusi industri, dan mengukur penggunaan lahan dan air suatu aset.

Picterra yang berbasis di Swiss mendukung keuangan berkelanjutan dengan platform MLOps geospasial yang memungkinkan bank, perusahaan asuransi, dan konsultan keuangan menganalisis metrik ESG. Wawasan berbasis AI perusahaan dapat membantu industri keuangan membuat keputusan investasi, memodelkan risiko, dan dengan cepat mengukur kerentanan dan peluang dalam portofolio investasi. Perusahaan ini menggunakan GPU NVIDIA Tensor Core dan NVIDIA CUDA Toolkit untuk mengembangkan model AI-nya, yang memproses data mentah dari citra satelit, drone, dan udara.

Satellite Vu yang berbasis di London, sebuah startup yang menerapkan teknologi satelit untuk mengatasi tantangan global, akan dapat memantau suhu setiap bangunan di planet ini secara real time menggunakan data kamera inframerah. Gambar inframerah ini akan memberi pelanggan wawasan tentang aktivitas ekonomi, efisiensi energi bangunan, efek pulau panas perkotaan, dan banyak lagi.

Dan Sourcenergy, yang berbasis di Houston, menggunakan data geospasial untuk menggerakkan platform intelijen rantai pasokan energi yang dapat membantu industri jasa keuangan dengan riset pasar. Alat AI-nya, yang dikembangkan menggunakan GPU NVIDIA A100, memungkinkan investor untuk secara mandiri membuat model persediaan sumur dan biaya proyek perusahaan energi secara real-time, memberi mereka wawasan bahkan sebelum perusahaan membagikan data dalam laporan pendapatan triwulanan mereka.

Pelajari lebih lanjut tentang pekerjaan NVIDIA dalam layanan keuangan, dan baca lebih lanjut tentang AI geospasial dalam manajemen investasi di bab 10 buku panduan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *