“Permainan kami seperti jika Dark Souls punya bayi dengan God of War,” Pria pemasaran itu bersikeras kepada Anda. “Seolah-olah The Sims berhubungan seks dengan Neverwinter Nights,” Dia mengoceh, jari-jarinya menggali ke dalam lenganmu. Matanya melebar, “Permainan kami mengingatkan pada skenario teoretis di mana Twisted Metal adalah kekasih gelap dari Barbie Horse Adventures, dan mereka menghasilkan bajingan kerajaan yang mampu menjungkirbalikkan politik rapuh kerajaan ini.”

(Kredit gambar: Chad Moore)

Saya pernah mendengar omong kosong ini sebelumnya, itulah yang saya katakan, tapi pasti jauh lebih bisa dipercaya ketika pria yang mengatakan itu benar-benar membantu membuat kedua permainan persetubuhan tersebut dipertanyakan. “Dengan pembangunan dunia yang mendalam, narasi yang memikat, sistem RPG yang renyah, gameplay yang menarik, dan reaktivitas yang masif,” tulis Chad Moore, direktur proyek di Clockwork Revolution inXile, “Saya selalu menjelaskan [Clockwork Revolution] sebagai anak cinta [Arcanum] Dan [Vampire: The Masquerade – Bloodlines]”

Di kehidupan lain, Moore adalah seorang pengembang di Troika Games, pengembang kultus hit RPG yang legendaris (dan kacau balau) Arcanum: dari Steamworks dan Magick Obscura, The Temple of Elemental Evil, dan Vampire: The Masquerade – Bloodlines. Memiliki seseorang dengan kredit signifikan pada Arcanum dan Vampir mengatakan Clockwork Revolution adalah “anak cinta” dari keduanya dengan “reaktivitas besar-besaran,” kawan, itu adalah frase aktivasi Kandidat Manchuria untuk jenis RPG aneh seperti saya.

Game Troika hanya berbeda. Studio ini didirikan oleh pencipta Fallout 1 Tim Cain, Leonard Boyarsky, dan Jason Anderson, dengan game pertama mereka, Arcanum, terasa hampir seperti Fallout 2⁠ alternatif—itu menampilkan peta dan struktur dunia yang serupa, area berbasis ubin, dan ketergantungan pada 3D, seni pra-render berubah menjadi sprite 2D. Arcanum adalah RPG isometrik di mana pengembangan teknologi melawan hippy, sihir elf-y, dan sejumlah karakter yang dibangun dari pembuat senjata yang cerewet hingga setengah ogre berkepala dua hingga ahli nujum di kepala sekelompok zombie dapat menyelesaikan pencarian yang dalam dan beragam.

Vampire: The Masquerade – Bloodlines menerjemahkan etos itu ke dalam perspektif orang pertama di mesin Sumber Valve. Ini adalah permainan yang tampak fantastis hingga hari ini, hanya dipenuhi dengan pesona moody, awal yang ada, dan suasana gotik⁠—ini adalah salah satu permainan favorit saya untuk dimainkan di sekitar waktu Halloween.

Ini juga katalog Troika yang paling mudah didekati, dengan Patch Tidak Resmi modder Wesp5 (pastikan untuk mendapatkan versi plus!) memoles beberapa area yang lebih kasar. Vampir kadang-kadang dibandingkan dengan Deus Ex, dan saya melihatnya dengan desain hub dan penjelajahan ventilasi yang lebih dominan, tetapi game yang paling mengingatkan saya adalah Fallout: New Vegas⁠—keduanya adalah terjemahan sempurna dari Interplay/Black Isle Janji RPG menjadi orang pertama, 3D penuh.

Bukan hanya bonafid Moore yang mendukung klaimnya⁠—inXile telah membuktikan dirinya dengan baik dan benar sebagai rumah pengembangan RPG hardcore dengan game Wasteland baru dan Torment: Tides of Numenera. Melanjutkan koneksi Troika adalah keterlibatan co-founder perusahaan dan pengembang Fallout 1 Jason Anderson, yang juga dipekerjakan oleh inXile dan bekerja di Clockwork Revolution.

Semua bakat RPG klasik itu membuat saya bersemangat untuk percobaan pertama inXile pada RPG orang pertama yang lebih imersif. Clockwork Revolution saat ini tidak memiliki tanggal rilis yang ditetapkan, tetapi akan datang “pada waktunya”. Sementara itu, dua pendiri Troika lainnya, Tim Cain dan Leonard Boyarsky, tampaknya sedang bekerja keras di The Outer Worlds 2.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *