Gambar: Dorong Kotak

Beat-’em-up yang sederhana, seperti banyak waralaba favorit penggemar, menikmati kebangkitan di konsol modern, seperti PS5 dan PS4. Dengan game seperti Streets of Rage 4 dan TMNT: Shredder’s Revenge yang terbukti sangat populer di platform PlayStation, hanya masalah waktu sebelum Double Dragon kembali menjadi pusat perhatian.

Tentu saja, ini bukan satu-satunya game baru yang dibintangi oleh Billy dan Jimmy dalam dekade terakhir: Double Dragon Neon menarik banyak perhatian di hari-hari terakhir siklus hidup PS3, sementara Double Dragon 4 adalah upaya modern untuk menangkap kembali nuansa dan cita rasa asli NES oleh Technos Jepang. Double Dragon Gaiden: Rise of the Dragons duduk di suatu tempat di tengah, tetap setia pada gameplay beat-’em-up dari aslinya sambil menambahkan fitur baru kontemporer, seperti struktur roguelite.

Kami bertemu dengan Raymond Teo dari developer Secret Base untuk mempelajari lebih banyak tentang game ini dan ambisinya. Harap dicatat, di seluruh artikel ini Anda akan menemukan pilihan tangkapan layar eksklusif yang dipilih sendiri, yang disediakan dengan baik kepada kami oleh pengembang.

Gambar: Dorong Kotak

Push Square: Double Dragon jelas merupakan waralaba legendaris. Bagaimana kesempatan untuk mewujudkan Rise of the Dragons, dan bagaimana rasanya menjadi penjaga serial ikonik tersebut?

Raymond Teo: Ketika saya merilis parodi zombie beat-’em-up Devil’s Dare (kemudian dirilis ulang sebagai Streets of Red) pada tahun 2014, saya didekati oleh Arc System Works, yang jika saya ingat dengan benar, sedang mengeksplorasi ide untuk menerbitkan game di Steam. Kami berdiskusi, tetapi karena saya sudah memiliki penerbit, kami tidak memiliki kesempatan untuk berkolaborasi.

Maju cepat ke 2018, ketika saya menjelajahi game saya berikutnya, saya mengetahui bahwa Arc System Works mengakuisisi Double Dragon dan merilis Double Dragon IV. Itu adalah penghargaan yang luar biasa untuk pengalaman NES klasik yang dibuat oleh pengembang aslinya. Tapi saya pikir jika mereka baru saja melakukan itu, mungkin mereka akan terbuka bagi orang lain untuk mencoba dan mengambil IP ke arah yang berbeda, jadi saya menjangkau dan membuat penawaran saya.

Gambar: Dorong Kotak

Dan karena ide saya sejak awal adalah untuk menemukan kembali, atau menghidupkan kembali waralaba, saya tahu ada perubahan yang harus dibuat, jadi selalu ada tindakan penyeimbang untuk memastikan kami memperkenalkan elemen baru dan menyenangkan yang cukup, sambil mempertahankan identitas fundamental inti dari seri ini.

Jelas Billy dan Jimmy kembali, tapi kali ini mereka bergabung dengan Marian yang sama sekali bukan gadis dalam kesulitan. Bisakah Anda berbicara lebih banyak tentang desainnya dan bagaimana Anda menyelesaikannya?

Saya tahu sejak awal bahwa game ini akan menampilkan banyak karakter yang dapat dimainkan dengan gaya bermain yang unik, jadi itu hanya pertanyaan tentang siapa yang akan menjadi starting line up. Dalam hal itu, Marian adalah pilihan yang cukup mudah, karena dia tidak hanya sangat dikenal, dia juga terkadang ditulis sebagai petugas polisi dan dilatih bersama saudara-saudara yang tumbuh dewasa. Itu memberinya identitas dan gaya bermain yang kuat, terutama sebagai pengguna senjata yang akan sangat berbeda dari saudara-saudaranya.

Gambar: Dorong Kotak

Untuk penampilannya, ia sebenarnya terinspirasi dari penampilannya di PC Engine Double Dragon II, dengan rambut gembung tahun 80-an. Namun, karena Double Dragon Gaiden terjadi di timeline alternatif bahkan sebelum Double Dragon asli, dia lebih muda dan memiliki rambut yang lebih pendek.

Ada juga pendatang baru yang bisa dimainkan di Paman Matin. Bisakah Anda menjelaskan bagaimana Anda memutuskan desain dan gerakannya? Apa saja inspirasi yang menuntun pada penciptaannya?

Saya tahu bahwa saya menginginkan beberapa karakter klasik, tetapi saya juga ingin memperkenalkan karakter baru. Jadi setelah Marian diputuskan, saya merasa karakter baru itu bisa menjadi karakter baru di alam semesta Naga Ganda.

Saya melihat gaya permainan lain apa yang akan menyenangkan dan kontras dengan pemain lainnya, dan muncul dengan ide grappler. Selain itu, dia diberi perisai sebagai mekanik gameplay yang menyenangkan, tetapi juga menjadi kebalikan dari Marian.

Gambar: Dorong Kotak

Terakhir, ada juga gagasan bahwa banyak pemain yang sudah lebih tua sekarang, bermain game dengan anak-anak, jadi saya menjadikan Paman Matin sosok yang lebih tua dan kebapakan bagi saudara laki-laki, sehingga pemain yang lebih tua dapat bermain sebagai Paman Matin dan melindungi pemain yang lebih muda. Saya pikir ada sesuatu yang manis di dalamnya.

Anda telah mengadopsi elemen roguelite untuk menghadirkan cita rasa yang lebih kontemporer pada gameplay Double Dragon tradisional. Bisakah Anda menjelaskan mengapa Anda memutuskan untuk mengambil rute itu, bukan hanya membuat petarung berbasis level tradisional yang mirip dengan aslinya?

Ini kembali ke nada asli saya untuk membawa permainan ke arah yang baru, bukan perluasan ke klasik. Saya selalu merasa bahwa beat-’em-up sangat menyenangkan di arcade, tetapi kehilangan banyak pesona saat konsol mulai mengambil alih. Dan sebagian besar dari itu adalah karena game konsol ini menjadi lebih besar dan lebih panjang, tetapi ketika beat-’em-up mencoba menjadi lebih besar dan lebih lama, sering kali akhirnya menjadi sedikit melelahkan.

Gambar: Dorong Kotak

Jadi, alih-alih membuat game menjadi lebih besar dan lebih lama, saya mengeksplorasi bagaimana saya dapat mempertahankan game dalam durasi yang menguntungkan, namun sangat dapat diputar ulang, serupa dengan waktu kita di arcade.

Meskipun demikian, penting untuk dicatat bahwa gameplay Double Dragon Gaiden adalah beat-’em-up dengan elemen roguelite yang cukup untuk melengkapi gameplay dan dalam banyak hal bertujuan untuk membangkitkan kembali pengalaman arcade yang ajaib.

Kami telah melihat banyak franchise beat-’em-up klasik yang di-reboot dan dihidupkan kembali untuk konsol modern, seperti Streets of Rage dan Teenage Mutant Ninja Turtles. Menurut Anda mengapa begitu, dan menurut Anda apa popularitas genre yang bertahan lama?

Beat-’em-up, seperti namanya, adalah tentang saya dan teman saya melawan dunia. Jadi selain dari gameplay yang sederhana dan adiktif, menurut saya itu adalah kenangan yang kami miliki bersama keluarga dan teman-teman kami.

Saya masih ingat banyak permainan menginap yang saya alami di tempat sepupu saya, Dennis, bermain beat-’em-up sepanjang malam, ketika semua orang sudah tertidur lelap. Dia adalah penggemar beat-’em-up paling gila yang saya tahu, dan ketika saya mendesain game saya, saya selalu bertanya pada diri sendiri: apakah Dennis akan menikmati ini? Yah, saya harap dia akan melakukannya!

Terima kasih banyak kepada Raymond Teo karena telah meluangkan waktu untuk menjawab semua pertanyaan kami dengan serius dan memberi kami tangkapan layar eksklusif yang luar biasa dari Double Dragon Gaiden: Rise of the Dragons. Kami akan memiliki review lengkap dari game tersebut untuk mengikuti perilisannya, pada tanggal 27 Juli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *